Tuesday, August 26, 2008

cerita sebuah hati dan akal

hati…

aku ini duduk di tengah terkepit diantara kepala dan badan.....

namun ku punya kepentingan

mendengar tawa si mulut... menyanyi rindu si lidah.

dan kau…

tanya hati kpd kepala....

aku, akal menjawab.

duduk tinggi di atas kepala...

hebat bagai raja... lagak bak ketua

mantadbir bak dewa..., kataku adalah perintah

lagakku adalah titah....

hebat, kata hati..

tapi kau masih perlu aku...

tanpa aku kau buntu....

kau jadi buta....

meletak semua perkara dalm logik saja.

tiada sifat kehalusan....

benar....(akal membalas)

aku perlu kamu....

tapi bkn selalu....

malah aku sentiasa perlu…

dari kamu terbit rasa rindu

dari kamu aku sendiri menangis,

walau sentiasa terhalang oleh lidah

yang terkadang membuat hubungan kita rasa goyah.

Selalu diadu domba.

Akal…

Hati memanggil…

Mari kita bersama, pisahkan sementara takhtamu

Pandang sebentar aku dibawah…

Aku masih mahu menghulur penyatuan antara kita.

Lama kita bersaudara. Hingga terkujur sang empunya kita, kita masih bersaudara.

Kau dan aku akan mati bersama…

3 comments:

BusBy Babe said...

wahhh
canggih laaa skrgggg

ratnakesuma said...

mungkin hati memerlukan sesuatu yang akal tidak mampu sangkal...

maPieCeoFarT said...

cantik tulisan ni... maknanya mendalam...

+ suka lihat anda perform... ada gaya AGI in the making... =) +