Sunday, August 17, 2008

satu tinjauan

tuhan telah mnegurniakan aku sepasang mata untuk melihat.............. Alhamdulillah aku bersyukur kepadanya tentang pinjaman sementara yg telah diberi walaupun sekarang ini aku memerlukan sepasang cermin mata yg membantu aku fokus pada sesuatu. dengan mata itulah aku meninjau pelbagai situasi yang aku lihat, dan selepasnya mindaku menghadam tentang apa yang tinjau itu. terdetik di hatiku bagaimana mata itu berfungsi. lancar tanpa halangan. ianya nikmat bukan? namun sekarang ini akal ku menjadi sesak, kerana diganyang oleh banyak situasi yang mengacau. cerita politik yang tak sudah - sudah retoriknya, soal sosial yang kacau bilau diluar, permasalahan kemanusiaan yang hampir menuju ke belantara haiwan, berita agama yang di senda - sendakan, kisah ringgit yang berjaya merebut hati - hati manusia, segalanya padaku menyesakkan. hingga langsung tiada yang menenagkan. minda jadi pusing, hati terus gundah. kadangkla aku hampir bosan melayan dunia - dunia luar yang semakin meliar, aku umpamakan suasana kita sekarang ini benar - benar caca marba. celaru dan makin celaru, banyak perkara yang menyonsangkan fikir dan taakul, hingga hati jadi kerdil untuk menjadi akbar. sudah - sudahlah untuk kita mejadi sang dalang yang menghayalkan, ayuh..... rujuk kembali kepada skrip tuhan yang amat berhak kita turutkan. sampai bila untuk kita mahu lagak hebat bak sang presiden yang sentiasa benar, sekali sekala turunlah ke dasar, palitlah tanah sebentar ke dahi sendiri. sedarkan diri... kita semua sama di sisi sang empunya dunia dan sesisinya. jangan tutupkan mata , buka jiwa......... teruskan merenung, teruskan bertenung.

2 comments:

Anonymous said...

sahabat,
kepenatanmu itu aku pohon kau simpankan untuk masa-masa yang mungkin diperlukan untuk membantu situasi dan keadaan yang mungkin kaku dan lesu saat goyah tidak di tatang elok dek mereka yang durjana.

zurazarith said...

wak, mungkin itu prarasa kau.