There was an error in this gadget

Tuesday, August 26, 2008

cerita sebuah hati dan akal

hati…

aku ini duduk di tengah terkepit diantara kepala dan badan.....

namun ku punya kepentingan

mendengar tawa si mulut... menyanyi rindu si lidah.

dan kau…

tanya hati kpd kepala....

aku, akal menjawab.

duduk tinggi di atas kepala...

hebat bagai raja... lagak bak ketua

mantadbir bak dewa..., kataku adalah perintah

lagakku adalah titah....

hebat, kata hati..

tapi kau masih perlu aku...

tanpa aku kau buntu....

kau jadi buta....

meletak semua perkara dalm logik saja.

tiada sifat kehalusan....

benar....(akal membalas)

aku perlu kamu....

tapi bkn selalu....

malah aku sentiasa perlu…

dari kamu terbit rasa rindu

dari kamu aku sendiri menangis,

walau sentiasa terhalang oleh lidah

yang terkadang membuat hubungan kita rasa goyah.

Selalu diadu domba.

Akal…

Hati memanggil…

Mari kita bersama, pisahkan sementara takhtamu

Pandang sebentar aku dibawah…

Aku masih mahu menghulur penyatuan antara kita.

Lama kita bersaudara. Hingga terkujur sang empunya kita, kita masih bersaudara.

Kau dan aku akan mati bersama…

Sunday, August 17, 2008

satu tinjauan

tuhan telah mnegurniakan aku sepasang mata untuk melihat.............. Alhamdulillah aku bersyukur kepadanya tentang pinjaman sementara yg telah diberi walaupun sekarang ini aku memerlukan sepasang cermin mata yg membantu aku fokus pada sesuatu. dengan mata itulah aku meninjau pelbagai situasi yang aku lihat, dan selepasnya mindaku menghadam tentang apa yang tinjau itu. terdetik di hatiku bagaimana mata itu berfungsi. lancar tanpa halangan. ianya nikmat bukan? namun sekarang ini akal ku menjadi sesak, kerana diganyang oleh banyak situasi yang mengacau. cerita politik yang tak sudah - sudah retoriknya, soal sosial yang kacau bilau diluar, permasalahan kemanusiaan yang hampir menuju ke belantara haiwan, berita agama yang di senda - sendakan, kisah ringgit yang berjaya merebut hati - hati manusia, segalanya padaku menyesakkan. hingga langsung tiada yang menenagkan. minda jadi pusing, hati terus gundah. kadangkla aku hampir bosan melayan dunia - dunia luar yang semakin meliar, aku umpamakan suasana kita sekarang ini benar - benar caca marba. celaru dan makin celaru, banyak perkara yang menyonsangkan fikir dan taakul, hingga hati jadi kerdil untuk menjadi akbar. sudah - sudahlah untuk kita mejadi sang dalang yang menghayalkan, ayuh..... rujuk kembali kepada skrip tuhan yang amat berhak kita turutkan. sampai bila untuk kita mahu lagak hebat bak sang presiden yang sentiasa benar, sekali sekala turunlah ke dasar, palitlah tanah sebentar ke dahi sendiri. sedarkan diri... kita semua sama di sisi sang empunya dunia dan sesisinya. jangan tutupkan mata , buka jiwa......... teruskan merenung, teruskan bertenung.

Thursday, August 14, 2008

ni tentang hari plak............

Hari – hari ….. hariku.

belum sempat celik mata....

hari baru menjelma,

dalam keadaan kurang sedar,

minda ligat berputar...

mengenang

hari semalam ku bagaimana pengakhirannya...

hari ini...

bagaimana harus ku memulakannya

hari esok...

apa rencananya....

taktala jasmani ku bergerak...

sedang akal menantikan rima yang sama dari jiwa....

segalanya tersasar...

tentang hari ku....

tidak kan sama dengan apa yang ku mahu....

aku seperti orang dungu yg menantikan terbit bulan dan silih mentari...

tak daya ku menahan peralihan detik, saat, masa, minit, jam, dan hari...

walau ku cuba segala kudrat manusiawi...

aku tetap akur...

malam dan siang milik Tuhan yg abadi

tentang kampung...........mari baca

Desa tempat asyik selesa,

Tanah permai sentiasa,

Tidak ribut mengundang seksa,

Malah mesra warganya

Mengundang rahmat damai sentiasa.

Ia bukan kawasan kuburan,

Dikunjungi ketika waktu kematian

Diingati bila jiwa tertekan.

Bagai tidak berperasaan.

Dari desa itulah

Tempat asal kita bertatih, belajar senyum juga sendu tangis

Belajar calar, belajar hiba, belajar mendayung belajar membajak, belajar bertani

Belajar hidup dan belajar mati.

Pasti kalian ingat dan terasa

Gamat desa dikala kenduri kendara,

Girang desa meriah hari raya

Semuanya warganya jadi Satu bagai datang dari satu ibu.

Aduh…

Ianya benar – benar merindu.

Teratak atok, kerusi malas opah

Semuanya ada di desa.

Titik peluh ayah,

Juga menitis di desa.

Genang air mata ibu,

Juga menitik di tanah desa.

Jangan lupa

Asal kita

Iangatlah selalu

Walau kita tiada di sana.

Kirimlah ucapan rindu

Buat warga kita di desa.

sepi

Sepi.

Belum ada teman, belum tahu kapan.

Isi yang dalam masih lagi berbalam, tidak mengira siang atau malam.

Aku tahu, bukan aku membatu.

Aku mahu , tapi aku buntu.

Ku mendengar pujuk rayu angin bayu yang kacau bilau di sana,

Lantas aku lari cuba menggapai apa erti bunyinya.

Tiada, apa-apa.

Tapi segar terasa.

belum kenal

Belum kenal, mahu meramal.

Belum berbual, sudah cari pasal.

Tak kan jadi kekal, tiada yang akan tinggal,

Jangan menyesal!!!

hari yang semakin berlalu....

sampai kini... aku memerhatikan hari yang kian berlalu. timbul satu pertanyaan ttg hari - hari ku yg berlalu itu. apakah yg telah aku lakukan untuk diriku................... apa yg telah aku perolehi dari hari2 itu.......... terbit satu jawapan, aku ini mensia - siakan hari2 tu. kadang2 aku tertawa sendiri memerhatikan diriku yang lalu. mahu menyesal., mahu memperbaiki pa yang aku sesali.... namun masih seperti itu......... di dalam cermin aku tertanya2 ttg ruang yang belum aku isi.. lebih2 lagi berkenaan soal keteguhan hatiku. pendirian yg ada di dalam jiwa. rasa2nya aku belum hebat dalam berpendirian, masih goyah.....

Wednesday, August 6, 2008

tenung - tenung dan renung - renung

satu yang baru aku temui
dunia yang perlu ditenung
akhirat yg perlu direnung

bukan termenung
bukan menonong.
bukan melencong
bukan membohong


tapi mari tenung
mari renung